Proposal Promkes Kecelakaan Lalu Lintas Polres Bone Bolango

PROPOSAL PERENCANAAN DAN EVALUASI PROMOSI KESEHATAN PADA KECELAKAAN LALU LINTAS

  1. 1.        Pendahuluan

Kecelakaan Lalu Lintas adalah kejadian dimana sebuah kendaraan bermotor tabrakan dengan benda lain dan menyebabkan kerusakan. Kadang kecelakaan ini dapat mengakibatkan luka-luka atau kematian manusia atau binatang. Kecelakaan lalu lintas menelan korban jiwa sekitar 1,2 juta manusia setiap tahun menurut data dari WHO.

Didalam Undang-undang No 22 tahun 2009 lalu lintas didefinisikan sebagai gerak Kendaraan dan orang di Ruang Lalu Lintas Jalan. Sedangkan yang dimaksud dengan Ruang Lalu Lintas Jalan adalah prasarana yang diperuntukkan bagi gerak pindah Kendaraan, orang, dan/atau barang yang berupa Jalan dan fasilitas pendukung.

Pada umumnya Kecelakaan Lalu Lintas (KLL) sering dijumpai pada usia produktif muda yaitu sedang duduk di bangku SLTA , dimana pada masa-masa inilah mereka sering tidak mematuhi peraturan lalu lintas yang sudah berlaku sehingga mengakibatkan kecelakaan lalu lintas itu terjadi. Tidak hanya pada usia remaja yang sering dijumpai mengalami kecelakaan lalu lintas tapi dari semua golongan umur pengguna jalan yang ada di Kabupaten Bone Bolango sering dijumpai mengalami kecelakaan. Hal ini disebabkan karena kurangnya pemahaman tentang bahaya kecelakaan lalu lintas sehingga sering tidak mematuhi aturan yang sudah berlaku.

Masih banyak masyarakat yang ada di Kabupaten Bone Bolango yang sering melanggar atau tidak patuh dengan peraturan lalu lintas yang sudah berlaku sehingga hal ini dapat menyebabkan kecelakaan lalu lintas itu terjadi. Selain dari ketidak patuhan masyaraka, keadaan jalan dan kendaraan juga dapat menyebabkan kecelakaan lalu lintas.

Dengan terus bertambahnya angka kecelakaan lalu lintas, hal ini menjadi salah satu masalah kesehatan masyarakat yang tidak hanya merugikan diri sendiri tapi juga dapat merugikan orang lain sehingga perlu perhatian khusus dari pihak-pihak yang terkait.

 

  1. 2.        Tujuan
    1. a.         Tujuan Umum

Menyusun rencana program kesehatan dalam rangka pencegahan dan penanggulangan Kecelakaan Lalu Lintas.

  1. b.        Tujuan Khusus
    1. Mengidentifikasi masalah Kecelakaan Lalu Lintas yang terjadi.
    2. Mengetahui faktor-faktor yang menyebabkan tingkat Kecelakaan Lalu Lintas.
    3. Mengetahui berapa banyak korban jiwa dalam peristiwa kecelakaan lalu lintas.
    4. Mengetahui kegiatan apa saja yang dilakukan oleh pihak yang berwajib dalam mengurangi angka Kecelakaan Lalu Lintas.
  2. 3.        Diagnosis Sosial
    1. a.         Gambaran Geografis

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Gambar 1 : Peta Kabupaten Bone Bolango

 

  1. b.        Gambaran Demografi
  • Wilayah Kerja Polres Bone Bolango

Polres Bone Bolango terletak Di Kabupaten Bone Bolango tepatnya  Di Jl.Perintis, No.2, Kecamatan Suwawa. Kabupaten Bone Bolango memiliki luas wilayah 1.984,31 km2 dengan jumlah penduduk 141.721 jiwa secara keseluruhan. Untuk wilayah kerja Polres Bone Bolango terdiri dari 17 Kecamatan, 152 Desa dan 4 Kelurahan.

  1. c.         Gambaran Sosial Budaya
  • Agama dan Kepercayaan

Penduduk di wilayah kerja Polre Bone Bolango sebanyak 95% pemeluk agama Islam dan sisanya beragama Kristen, Katholik, Hindu dan Budha. Sementara penganut kepercayaan tidak ada.

 

  • Tingkat Pendidikan

Di lihat dari segi Pendidikan, sebagian besar penduduk yang ada di wilayah kerja Polres Bone Bolango adalah Bersekolah baik dari tingkat SD, SMP, SMA dan Sarjan/Pasca Sarjana. Namun sebagian penduduk yang berusia lanjut adalah kelompok masyarakat dengan status tidak pernah atau putus sekolah, dan ini terjadi pada masa lalu mereka saat kepentingan bersekolah belum terlalu membudaya.

  • Profesi dan Mata Pencaharian

Profesi dan mata pencaharian penduduk di wilayah kerja Polres Bone Bolango adalah Pegawai Negeri Sipil, anggota TNI/POLRI, Guru dan Tenaga Kesehatan, Pekerja Swasta, Pelaku Jasa dan Usaha, Wiraswasta, Pedagang, Petani dan Buruh Tani, serta Pelajar Mahasiswa.

  1. 4.        Diagnosis Epidemiologi

Berdasarkan prevalensi angka kecelakaan lalu lintas di Kabupaten Bone Bolango sesuai dengan data yang di peroleh dari Polres Bone Bolango, bahwa angka kecelakaan lalu lintas pada tahun 2010 berjumlah 93 kecelakaan lalu lintas sedangkan di tahun 2011 sampai pada bulan Oktober sudah terjadi 66 kecelakaan lalu lintas. Untuk kecelakaan lalu lintas yang mengakibatkan korban meninggal dunia, ada 10 kali kecelakaan di tahun 2010 sedangkan di tahun 2011 sampai pada bulan oktober sudah ada 5 kali kecelakaan yang mengakibatkan korban meninggal dunia.

Selanjutnya, untuk kecelakaan lalu lintas yang mengakibatkan korban mengalami luka ringan yaitu ada sebanyak 65 kali kecelakaan di tahun 2010 sedangkan di tahun 2011 ada 55 kali yang terjadi sampai pada akhir bulan oktober. Kemudian untuk kecelakaan lalu lintas yang mengalami Luka Berat (LB) yaitu ada sebanyak 18 kali kecelakaan di tahun 2010 sedangkan di tahun 2011 ada 6 kali kecelakaan sampai pada akhir bulan oktober.

Data Laka Lantas Tahun 2010 Berdasarkan Waktu Kejadian

 

Sumber : Data Laka Lantas Polres Bone Bolango

 

 

 

Data Laka Lantas Tahun 2011 Berdasarkan Waktu Kejadian

 

Sumber : Data Laka Lantas Polres Bone Bolango

 

Jika di lihat dari diagram diatas, angka KLL yang terjadi di Kabupaten Bone Bolango sangat bervariasi baik itu Luka Ringan (LR), Luka Berat (LB) maupun Yang Meninggal Dunia (MD). Selain mengalami luka-luka, korban kecelakaan juga mengalami kerugiaan materiil. Kerugiaan ini juga bervariasi tergantung dari jenis kecelakaan & kendaraan yang di gunakan.

Pada umumnya, penyebab KLL yang terjadi di Kabupaten Bone Bolango di sebabkan karena faktor manusia, jalan dan cuaca pada saat mengendarai kendaraan bermotor.

  1. 5.      Analisis Masalah

Dengan melihat hasil pada diagram di atas, dapat disimpulkan bahwa kasus Kecelakaan Lalu Lintas (KLL) dari data perbulan mulai dari Januari 2010 sampai Oktober 2011 yaitu Jumlah kecelakaan yang banyak terjadi yaitu pada tahun 2010 mencapai 93 kali kecelakaan dengan korban MD 10, LB 18, dan LR 65. Sedangkan di tahun 2011 mengalami penurunan yaitu 66 kali kecelakaan dengan korban MD 5, LB 7, dan LR 54.

Tingkat pengetahuan masyarakat yang ada di Kabupaten Bone Bolango terhadap peraturan perundangan yang terkait dengan lalu lintas dan resiko kecelakaan lalu lintas masih sangat kurang sehingga hal ini yang menyebabkan ketidakpatuhan masyarakat terhadap peraturan yang sudah berlaku. Contohnya tidak menggunakan helm pada saat mengendarai kendaraan beroda dua. Keadaan lingkungan sekitar juga dapat mempengaruhi terjadinya KLL misalnya kondisi jalan yang berlubang dan pada saat musim hujan jalan jadi licin serta dapat mempengaruhi pandangan pada saat mengendarai kendaraan bermotor.

Selain itu, peningkatan mutu pelayanan Puskesmas maupun RS terhadap korban kecelakaan lalu lintas yang ada di Kabupaten Bone Bolango juga sangat penting demi mencegah agar korban tidak jatuh dalam cedera fatal lewat pertolongan pertama.

Manusia

Dari hasil analisis yang telah dipaparkan diatas, maka dapat diketahui bahwa kecelakaan lalu lintas merupakan masalah yang sangat serius dikalangan masyarakat. Oleh karena itu hasil analisis yang diperoleh dapat diaplikasikan ke dalam sebuah metode analisis masalah yaitu Metode Fishbone (Gambar 1).

 

 

 

 

Pengetahuan kurang terhadap peraturan lalu lintas

Cuaca yang kurang baik

Pengetahuan

Kondisi Linkungan

 

 

 

 

Gambar 2 : Metode FishBone

  1. 6.        Diagnosis Pendidikan dan Organisasi
    1. a.    Latar Belakang

Dari identifikasi dan intervensi perilaku diatas dalam kaitan dengan penurunan angka kesakitan dan kematian akibat Kecelakaan Lalu Lintas (KLL), maka perlu dilakukan suatu diagnosis Pendidikan dan Organisasi. Pada diagnosis ini tidak semua faktor yang diperhatikan tetapi lebih menekan pada perubahan perilaku masyarakat pengguna jalan. Korban Kecelakaan Lalu Lintas (KLL) sangat tinggi dan merupakan penyebab kematian utama usia produktif muda. Hal ini disebabkan karena minimnya pengetahuan masyarakat tentang aturan lalu lintas serta pengemudi yang tidak disiplin pada saat mengemudi. Oleh karenanya, untuk mengurangi jumlah kecelakaan lalu lintas perlu di lakukan upaya – upaya penanggulangan masalah yang menjadi faktor penyebab kecelakaan lalu lintas.

Berikut ini, beberapa program keselamatan lalu lintas yang di arahkan kepada beberapa langkah yaitu sebagai berikut :

  • Melakukan perbaikan terhadap lokasi-lokasi rawan kecelakaan.
  • Meningkatkan kualitas pengemudi.
  • Melakukan program penyuluhan keselamatan
  • Meningkatkan standar keselamatan kendaraan
  • Penyempurnaan peraturan perundangan lalu lintas dan angkutan jalan.
  • Pengembangan sistem pangkalan data kecelakaan lalu lintas yang mudah diakses oleh instansi pemerintah, akademisi atau pun masyarakat sebagai masukan dalam mempersiapkan langkah peningkatan keselamatan lalu lintas.

 

  1. b.   Tujuan

Tujuan pembuatan Program Perencanaan Kesehatan ini adalah diketahuinya Permasalahan yang mendasar penyebab Kecelakaan Lalu Lintas serta untuk mengetahui perubahan perilaku yang terjadi pada masyarakat secara menyeluruh  yang dapat mendukung program penanggulangan kecelakaan lalu lintas.

  1. c.    Sasaran

Sasaran dalam program ini yaitu seluruh masyarakat pengguna jalan yang ada di Gorontalo khususnya di Kabupaten Bone Bolango.

  1. d.   Isi Penyuluhan

Kecelakaan Lalu Lintas adalah kejadian dimana sebuah kendaraan bermotor tabrakan dengan benda lain dan menyebabkan kerusakan. Kadang kecelakaan ini dapat mengakibatkan luka-luka atau kematian manusia atau binatang.

Berikut ini beberapa faktor yang menyebabkan terjadinya kecelakaan, yaitu :

  1. Faktor manusia
  2. Faktor kendaraan
  3. Faktor jalan
  4. Faktor lingkungan
  5. Faktor cuaca

Kombinasi dari ketiga faktor itu bisa saja terjadi, antara manusia dengan kendaraan misalnya berjalan melebihi batas kecepatan yang ditetapkan kemudian ban pecah yang mengakibatkan kendaraan mengalami kecelakaan.

  • Faktor Manusia

Faktor manusia merupakan faktor yang paling dominan dalam kecelakaan. Hampir semua kejadian kecelakaan didahului dengan pelanggaran rambu-rambu lalu lintas. Pelanggaran dapat terjadi karena sengaja melanggar, ketidaktahuan terhadap arti aturan yang berlaku ataupun tidak melihat ketentuan yang diberlakukan atau pula pura-pura tidak tahu.Selain itu manusia sebagai pengguna jalan raya sering sekali lalai bahkan ugal ugalan dalam mengendarai kendaraan, tidak sedikit angka kecelakaan lalu lintas diakibatkan karena membawa kendaraan dalam keadaan mabuk, mengantuk, dan mudah terpancing oleh ulah pengguna jalan lainnya yang mungkin dapat memancing gairah untuk balapan.

  • Faktor Kendaraan

Faktor kendaraan yang paling sering terjadi adalah ban pecah, rem tidak berfungsi sebagaimana seharusnya, kelelahan logam yang mengakibatkan bagian kendaraan patah, peralatan yang sudah aus tidak diganti dan berbagai penyebab lainnya. Keseluruhan faktor kendaraan sangat terkait dengan technologi yang digunakan, perawatan yang dilakukan terhadap kendaraan.

Untuk mengurangi faktor kendaraan perawatan dan perbaikan kendaraan diperlukan, disamping itu adanya kewajiban untuk melakukan pengujian kendaraan bermotor secara reguler.

  • Faktor Jalan

Faktor jalan terkait dengan kecepatan rencana jalan, geometrik jalan, pagar pengaman di daerah pegunungan, ada tidaknya median jalan, jarak pandang dan kondisi permukaan jalan. Jalan yang rusak/berlobang sangat membahayakan pemakai jalan terutama bagi pemakai sepeda motor.

  • Faktor Cuaca

Hari hujan juga mempengaruhi unjuk kerja kendaraan seperti jarak pengereman menjadi lebih jauh, jalan menjadi lebih licin, jarak pandang juga terpengaruh karena http://id.wikipedia.org/wiki/Penghapus_kaca”>penghapus kaca tidak bisa bekerja secara sempurna atau lebatnya hujan mengakibatkan jarak pandang menjadi lebih pendek. Asap dan kabut juga bisa mengganggu jarak pandang, terutama di daerah pegunungan.

Pertumbuhan pemilikan kendaraan pribadi yang sangat tinggi antara 8 sampai 13 persen setahun yang pada gilirannya digunakan di jalan sehingga beban jaringan jalan menjadi semakin berat. Tingkat pemilikan kendaraan dikota-kota besar sudah mencapai angka 300 an kendaraan per 1000 orang, suatu angka yang sangat tinggi. Pemilikan kendaraan pribadi ini didominasi oleh sepeda motor dengan pangsa hampir sebesar 80 persen. Angka pemilikan kendaraan yang tinggi ini pada gilirannya mengakibatkan permasalahan parkir yang cukup serius dengan serinnya dilakukan pelanggaran parkir.

Hal-hal yang perlu diketahui oleh para pengguna kendaraan bermotor, baik roda dua maupun roda empat/lebih yaitu :

  • Kenakan helm Standar Nasional Indonesia (SNI), jangan hanya menggunakan helm “batok”. Selain karena alasan keselamatan, menggunakan helm jenis ini sudah menjadi kewajiban seperti diatur dalam pasal 57 ayat 2. Sanksi bagi pelanggar aturan ini, pidana kurungan paling lamasatu bulan atau denda paling banyak Rp 250.000. sanksi yang sama juga akan dikenakan bagi penumpang yang dibonceng dan tidak menggunakan helm SNI.
  • Pastikan perlengkapan berkendara lengkap.
  • Pengemudi harus punya Surat Izin Mengemudi (SIM). Pasal 281 UU Lalu Lintas mengatur, setiap orang yang mengemudikan kendaraan bermotor di jalan dan tidak memiliki SIM, akan dipidana dengan pidana kurungan empat bulan atau denda paling banyak Rp 1.000.000
  • Konsentrasi dalam berkendara. Pasal 283 UU Lalu Lintas mengatur, setiap orang yang mengemudikan kendaraan bermotor dijalan secara tidak wajar dan melakukan kegiatan lain atau dipengaruhi oleh suatu keadaan yang mengakibatkan gangguan konsentrasi dalam mengemudi, dipidana dengan pidana kurungan paling lama tiga bulan kurungan atau denda paling banyak Rp 750.000
  • Perhatikan pejalan kaki
  • Lengkapi kaca spion dan lain-lain
  • Pastikan membawa Surat Tanda Nomor Kendaraan (STNK) bermotor pada saat bepergian.
  • Menggunakan sabuk pengaman
  • Nyalakan lampu utama di malam hari
  • Wajib nyalakan lampu di siang hari
  • Berbelok, berbalik arah, jangan lupa nyalakan lampu isyarat
  • Jangan sembarangan pindah jalur
  • Stop ! Belok kiri tak boleh langsung
  • Sesuaikan jalur dengan kecepatan
  1. e.    Metode

Metode yang digunakan dalam program ini yaitu :

  1. Wawancara (interview)
  2. Bimbingan dan Penyuluhan

Dasar digunakannya metode Interview ini yaitu agar petugas kesehatan lebih mudah mengetahui setiap masalah yang dihadapi oleh seseorang (individu) karena setiap orang mempunyai masalah atau alasan yang berbeda-beda sehubungan dengan penerimaan atau perilaku baru tersebut. Selain itu petugas kesehatan juga perlu memberikan informasi-informasi penting terkait dengan masalah yang sedang dihadapi oleh masyarakat melalui Bimbingan dan Penyuluhan. Dengan menggunakan metode ini, kontak antara masyarakat dan petugas kesehatan juga lebih intensif sehingga setiap masalah yang dihadapi oleh masyarakat dapat diketahui oleh petugas kesehatan dan dibantu penyelesaiannya.

  1. f.     Media (terlampir)

Media atau alat bantu yang digunakan yaitu Leaflet yang merupakan alat bantu dalam bidang pendidikan kesehatan masyarakat yang berusaha untuk menimbulkan perhatian terhadap suatu masalah untuk dapat mengingat pesan yang di sampaikan.

  1. g.    Rencana Penilaian
  2. Evaluasi dilakukan satu tahun setelah program pendidikan pada sasaran yaitu masyarakat pengguna jalan terutama yang ada di kabupaten Bone Bolango.
  3. Indikator penilaian yakni :
    1. Terjadi perubahan sikap dalam hal penurunan angka kecelakaan lalu lintas, seperti :

Mematuhi peraturan lalu lintas

Menggunakan komponen jalan sesuai dengan peraturannya.

  1. h.   Instrumentasi (terlampir)

Instrumentasi atau Alat ukur yang dipakai yaitu Kuesioner untuk wawancara. Kuesioner merupakan sejumlah pertanyaan tertulis yang digunakan untuk memperoleh informasi dari responden dalam arti laporan tentang pribadinya atau hal – hal yang diketahui (Arikunto, 2006).

 

 

  1. i.      Scoring/Evaluasi
  • Skor untuk pengetahuan

Jawab : Ya         = 2

Jarang = 1

Tidak   = 0

  • Skor untuk sikap

Jawab : SS    = 3

S    = 2

KS = 1

TS = 0

 

Cara menghitung skor :

 

Nilai =

 

*skor maksimal (Pengetahuan) = 10

*skor maksimal (Sikap) = 18

Ketentuan :

  1. Nilai ≥ 80                    : Kategori Baik
  2. 60 ≤ nilai <80              : Kategori Cukup
  3. Nilai < 60                    : Kategori Kurang Baik
About these ads

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s